Makalah Diare

Makalah Diare, Diare Akut, Diare Kronis. Pendahuluan, Pembahasan, Penutup, Daftar Pustaka.

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Diare merupakan salah satu penyakit dengan insidensi tinggi di dunia dan dilaporkan terdapat hampir 1,7 milyar kasus setiap tahunnya. Penyakit ini sering menyebabkan kematian pada anak usia di bawah lima tahun (balita). Dalam satu tahun sekitar 760.000 anak usia balita meninggal karena penyakit ini (World Health Organization (WHO), 2010).
Didapatkan 99% dari seluruh kematian pada anak balita terjadi di negara berkembang. Sekitar ¾ dari kematian anak terjadi di dua wilayah WHO, yaitu Afrika dan Asia Tenggara. Kematian balita lebih sering terjadi di daerah pedesaan, kelompok ekonomi dan pendidikan rendah. Sebanyak ¾ kematian anak umumnya disebabkan penyakit yang dapat dicegah, seperti kondisi neonatal, pneumonia, diare, malaria, dan measles (WHO, 2010).
Diare masih menjadi masalah kesehatan masyarakat di negara berkembang seperti Indonesia  karena memiliki insidensi dan mortalitas yang tinggi. Diperkirakan 20-50 kejadian diare per 100 penduduk setiap tahunnya. Kematian terutama disebabkan karena penderita mengalami dehidrasi berat. 70-80% penderita adalah mereka yang berusia balita. Menurut data Departemen Kesehatan, diare merupakan penyakit kedua di Indonesia yang dapat menyebabkan kematian anak usia balita setelah radang paru atau pneumonia (Paramitha, Soprima, & Haryanto, 2010).
Dari penemuan kasus diare di fasilitas masyarakat pada tahun 2011 terdapat 35,5% kasus diare yang ditangani di Indonesia. Di Jawa Tengah ditemukan kasus diare sebanyak 1.337.427, dan yang ditangani  225.332 kasus atau sekitar 16,8% (Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2011). Kejadian diare di kota Surakarta pada tahun 2007 cukup tinggi yaitu sebanyak 7,06% dari total jumlah penduduk (Departemen Kesehatan RI, 2009).
Penularan diare dapat dengan cara fekal-oral, yaitu melalui makanan atau minuman yang tercemar oleh enteropatogen, kontak tangan langsung dengan penderita, barang-barang yang telah tercemar tinja penderita atau secara tidak langsung melalui lalat. Cara penularan ini dikenal dengan istilah 4F, yaitu finger, flies, fluid, field (Subagyo & Santoso, 2010).
Adapun faktor risiko yang dapat meningkatkan penularan enteropatogen diantaranya adalah tidak memberikan ASI secara penuh pada bayi usia 4-6 bulan, tidak memadainya penyediaan air bersih, pencemaran air oleh tinja, kurangnya sarana kebersihan, kebersihan lingkungan dan pribadi yang buruk, penyiapan dan penyimpanan makanan yang tidak higienis, serta cara penyapihan yang tidak baik (Subagyo & Santoso, 2010). Kejadian diare dapat dicegah dengan memperhatikan air minum yang aman dan sanitasi yang higienis (WHO, 2010).
Pemberian air susu ibu (ASI) merupakan cara alami untuk menjaga nutrisi yang baik, meningkatkan daya tahan tubuh, serta memelihara emosi selama masa pertumbuhan dan perkembangan bayi. ASI mengandung zat nutrisi yang dibutuhkan, serta faktor anti bakteri dan anti virus yang melindungi bayi terhadap infeksi. Beberapa penelitian membuktikan bahwa ASI dapat mengurangi kejadian infeksi selama masa bayi dan balita. Suatu penelitian menyatakan bahwa bayi yang tidak mendapat ASI, dua kali lebih sering masuk rumah sakit dibandingkan bayi yang mendapat ASI (Aldy, Lubis, Sianturi, Azlin, & Tjipta, 2009).
Di Indonesia, persentase ibu yang menyusui eksklusif sampai dengan 6 bulan adalah 15,3 %. Inisiasi dini menyusui kurang dari satu jam setelah bayi lahir adalah 29,3 %, tertinggi di Nusa Tenggara Timur 56,2 % dan terendah di Maluku 13,0 %. Sebagian besar proses mulai menyusui dilakukan pada kisaran waktu 1-6 jam setelah bayi lahir tetapi masih ada 11,1% yang mulai menyusui setelah 48 jam. Untuk pemberian kolostrum cukup baik, dilakukan oleh 74,7 % ibu kepada bayinya (Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS, 2010).
Tingginya angka kejadian diare balita merupakan masalah yang penting di masyarakat sehingga perlu untuk didapatkan data yang memadai. Faktor-faktor risiko yang menyebabkan diare perlu digali untuk memberikan wawasan dan informasi yang bermanfaat bagi masyarakat akan pentingnya pencegahan kejadian diare tersebut.

1.2    Rumusan Masalah
     1.2.1    Apa yang dimaksud dengan diare?
     1.2.2    Apa etiologi dari penyakit diare?
  1.2.3    Bagaimana patofisiologi dari penyakit diare?
    1.2.4    Apakah gejala yang dialami ketika menderita penyakit diare?
    1.2.5    Apa manifestasi klinis dari penyakit diare?
    1.2.6    Bagaimana diagnosa dari penyakit diare?
    1.2.7    Bagaimana cara melakukan anamnesa dari penyakit diare?
    1.2.8    Apa faktor resiko dari penyakit diare?
    1.2.9    Bagaimana pemeriksaan fisik dari penyakit diare?
    1.2.10    Bagaimana pemeriksaan laboraturium dari penyakit diare?

1.3    Tujuan Makalah
    1.3.1    Mengetahui pengertian tentang penyakit diare.
    1.3.2    Mengetahui tentang penyebab penyakit diare.
    1.3.3    Mengetahui tentang patofisiologi dari penyakit diare.
    1.3.4    Mengetahui dari gejala penyakit diare.
    1.3.5    Mengetahui manifestasi klinis dari penyakit diare.
    1.3.6    Mengetahui cara mendiagnosa penyakit diare.
    1.3.7    Mengetahui cara melakukan anamnesa penyakit diare.
    1.3.8    Mengetahui faktor resiko dari penyakit diare.
    1.3.9    Mengetahui cara pemeriksaan fisikdari penyakit diare.
    1.3.10    Mengetahui pemeriksaan laboraturium dari penyakit diare.



1.4.    Manfaat Makalah
        Manfaat yang diharapkan penulis makalah penyakit diare ini adalah untuk menambah pengetahuan pembaca mengenai penyakit diare, mulai dari anatomi fisiologi hingga pencegahan diare. Sehingga, kita bisa melakukan pengobatan yang sesuai dengan teori yang telah dijelaskan di makalah ini.



BAB II
PEMBAHASAN

2.1    Anatomi Fisiologi Pencernaan
Sistem pencernaan terdiri atas saluran pencernaan dan organ aksesori, secara otomatis saluran pencernaan atas dua bagian yaitu saluran pencernaan atas yang mulai dari mulut sampai usus halus bagian distal, dan organ aksesori yang terdiri atas hati, kandung empedu, dan pancreas (Hidayat, 2006).
a.    Anatomi
Menurut Sodikin (2011) anatomi saluran pencernaan adalah sebagai berikut :
1)    Mulut
Mulut merupakan bagian pertama dari saluran pencernaan. Mulut bi batasi oleh dua sisi pipi yang dibentuk oleh muskulus businatorus, bagian atasnya terdapat palatum yang memisahkannya dari hidung dan bagian atas faring.
2)    Lidah
Lidah tersusun atas otot yang pada bagian atas dan sampingnya dilapisi dengan membrane mukosa, lidah pada neonates relative pendek dan lebar. Lidah menempati kavum oris dan melekat secara langsung pada epiglotis dalam faring.

3)    Gigi
Manusia dilengkapi dengan dua set gigi yang tampak pada masa kehidupan yang berbeda-beda. Selpertama adalah gigi primer (  gigi susu atau desidua), yang bersifat sementara dan tumbuh melalui gusi selama tahun pertama dan tahun kedua kehidupan; selanjutnya set kedua atau set permanen , menggantikan gigi primer dan mulai tumbuh pada sekitar umur 6 tahun.
4)    Kerongkongan (Esofagus)
Esofagus merupakan tuba otot dengan ukuran 8-10 cm dari kartilago krikoid sampai bagian kardia lambung. Panjangnya bertambah selama 3 tahun setelah kelahiran, selanjutnya kecepatan pertumbuhan lebih lambat mencapai panjang dewasa yaitu 23-30 cm.
5)    Lambung
Lambung dewasa ditemukan pada lambung fetus sebelum lahir. Kapasitas dari lambung antara 30-35 ml saat lahir dan meningkat sampai sekitar 75 ml pada kehidupan minggu ke-2, sekitar 10 ml pada bulan pertama, dan rata-rata pada orang dewasa kapasitasnya 1000 ml.
6)    Usus Kecil
Usus kecil terbagi menjadi duodenum, jejunum, dan ileum. Usus kecil memiliki panjang 300-350 cm saat lahir, mengalami peningkatan sekitar 50% selama tahun pertama kehidupan. Duodenum merupakan bagian terpendek dari usus kecil yaitu sekitar 7,5-10 cm dengan diameter 1-1,5 cm.
7)    Usus Besar
Usus besar dibagi menjadi sekum, kolon assenden, kolon transversum, kolon denden dan kolon sigmoid. Panjang usus besar bervariasi, berkisar sekitar ±180cm.
8)    Hepar
Hati merupakan glandula paling besar dalam tubuh dan memiliki berat ±1.300-1.500 gram. Hepar berwarna merah cokelat, sangat vascular, dan lunak.
9)    Pankreas
Pankreas terletak tranversal diperut bagian atas, antara duodenum dan limpa dalam retroperitonium.
10)    Peritonium
Peritonium merupakan membrane serosa yang tipis, licin, dan lembab yang melapisi rongga peritoneum dan banyak organ perut seperti cavum abdomen dan pelvis.

b.    Fisiologi
Fisiologi saluran pencernaan terdiri atas rangkaian proses memakan (ingesti) dan sekresi getah pencernaan ke sistem pencernaan. Getah pencernaan membantu pencernaan atau digesti makanan, hasil pencernaan akan diserap ke dalam tubuh berupa zat gizi. Proses sekresi, disgesti,dan absorbsi terjadi secara
berkesinambungan pada saluran pencernaan, mulai dari atas yaitu mulut sampai ke rectum. Mastikasi merupakan proses pengunahan atau pemecahan partikel makanan yang besatr oleh gigi dan mencampur makanan, kemudian dilembapkan oleh glandula salivary untuk membentuk bolus (massa berlapis saliva). Menelan (deglutisi) merupakan suatu respon reflex yang disebabkan oleh impuls aferen di dalanm nervus trigeminus, glosofaringeus dan vagus. Defekasi sebagian bersifat reflex dan sebagian lain merupakan aktivitas volunteer.

2.2    Etiologi Diare
Diare terjadi karena adanya Infeksi (bakteri, protozoa, virus, dan parasit) alergi, malabsorpsi, keracunan, obat dan defisiensi imun adalah kategori besar penyebab diare. Pada balita, penyebab diare terbanyak adalah infeksi virus terutama Rotavirus (Permatasari, 2012). Sebagian besar dari diare akut  disebabkan oleh infeksi. Banyak dampak yang dapat terjadi karena infeksi saluran cerna antara lain: pengeluaran toksin yang dapat menimbulkan gangguan sekresi dan reabsorpsi cairan dan elektrolit dengan akibat dehidrasi, gangguan keseimbangan elektrolit dan gangguan keseimbangan asam basa. Invasi dan destruksi pada sel epitel, penetrasi ke lamina propria serta kerusakan mikrovili yang dapat menimbulkan keadaan malabsorpsi. Dan bila tidak mendapatkan penanganan yang adekuat pada akhirnya dapat mengalami invasi sistemik. Secara klinis penyebab diare dapat dikelompokan dalam 6 golongan besar yaitu infeksi (disebakan oleh bakteri, virus atau infestasi parasit), malabsorbsi, alergi, keracunan, imunodefisiensi dan sebab-sebab lainya (DEPKES RI, 2011). Penyebab diare sebagian besar adalah bakteri dan parasit, disamping sebab lain seperti racun, alergi dan dispepsi (Djamhuri, 1994).
•    Virus
Merupakan penyebab diare akut terbanyak pada anak (70-80%). Beberapa jenis virus penyebab diare akut antara lain Rotavirus serotype 1,2,8, dan 9 pada manusia, Norwalk Virus, Astrovirus, Adenovirus (tipe 40,41), Small bowel structure virus, Cytomegalovirus.
•    Bakteri
Enterotoxigenic E.coli (ETEC), Enteropathogenic E.coli (EPEC). Enteroaggregative E.coli (EaggEC), Enteroinvasive E coli (EIEC), Enterohemorragic E.coli (EHEC), Shigella spp., Camphylobacterjejuni (Helicobacter jejuni), Vibrio cholera 01, dan V. Cholera 0139, salmonella (non-thypoid).

•    Parasit
Protozoa, Giardia lambia, Entamoeba histolityca, Balantidium coli, Cryptosporidium, Microsporidium spp., Isospora belli, Cyclospora cayatanensis.
•    Heliminths
Strongyloides sterocoralis, Schitosoma spp., Capilaria philippinensis, Trichuris trichuria.
•    Non Infeksi
Malabsorbsi, Keracunan makanan, alergi, gangguan motilitas, imonodefisiensi, obat dll.

Gambar 2.2 Diare yang disebabkan oleh Bakteri atau Parasit.
Tabel II.I Gejala dan atau penyebab Diare akut dan kronis (Stein, 2001).

Diare Akut :
No.    Gejala    Penyebabnya
1.    Diare tidak berdarah, gejala
penyakit sistemik    Infeksi (enteropatigenic dan enterotoksigenic
E.coli, cryptosporidium, giardia, virus).
2.    Diare berdarah, gejala penyakit sitemik    Infeksi    (shigella,    campylobacter, enteroinvasif dan enterohemoragik, E.coli, salmonella,  yersinia,  E.histolistica), penyakit
radang usus besar, colitis iskemik, colitis  dan pseudomembranosa.
3.    Diare berdarah, tanpa gejala
sistemik.    Infeksi prokitis ulseratif, prokitis radiasi, dan
karsinoma rektosigmamoid.
4.    Diare tidak berdarah, tanda gejala sistemik    Infeksi atau keracunan makanan (seperti disebutkan sebelumnya), sindrom usus besar yang mudah teriritasi, impaksi fektal, obat- obatan (antasida, antibiotika, NSAID, kolsisin, kuinidin, digitalis, metildopa,
hidratazin, laktosa).

Diare Kronis :

No.    Gejala    Penyebabnya
1    Diare tidak berdarah    Sindrom iritasi usus besar, intoleransi laktosa, obat-obatan (antasida, antibiotika, NSAID, kolsisin, kuinidin, digitalis, metildopa, Hidratazin, laktosa), giardiasis,
penyalahgunaan laktasif, impaksi fekal.
2    Diarea inflamatorik atau berdarah    Kolitis ulseratif, penyakit crohn, penyakit diverticular, kolera, pankreatik, sindrom zollinger-alison, karsinoma medulla karsinoid, alkohol, penyalahgunaan laktasif,
idiopatik.
3    Diare osmotik    Intoleransi laktosa, magnesium sulfat, fosfat, manitol, sorbitol, defisien sidisakaridase, malabsorbsi glukosa-galaktosa herediter atau
malabsorbsi fruktosa herediter.
4    Diare yang berhubungan dengan penyakit sistemik    Diabetes, tirotoksinosis, penyakit addison,
AIDS, defisiensi niasin dan seng, leukemia, pseudo obstruktif.

Diare dengan gejala nonspesifik yang merupakan manifestasi umum gangguan GI, termaksut penyakit inflamasi perut, sindrom iritasi perut, keganasan saluran cerna, sindrom berbagai macam malabsorbsi, dan infeksi intestinal akut atau subakut dan gangguan-gangguanya. Diare dapat juga merupakan efek samping yang tidak dikehendaki pada banyak obat. Obat yang menyebabkan diare
:             Akarbosa dan metformin, Alkohol, Antibiotik seperti: (klindamisin, eritromin, rifampisin, dan seforoksim), kolkisin, senyawa-senyawa sitotoksik, Antasida yang mengandung magnesium,OAINS (Wiffen et al, 2007).

2.3    Patofisiologi Diare
Mekanisme dasar penyebab timbulnya diare adalah gangguan osmotik (makanan yang tidak dapat diserap akan menyebabkan tekanan osmotik dalam rongga usus meningkat sehingga terjadi pergeseran air dan elektrolit kedalam rongga usus, isi rongga usus berlebihan sehingga timbul diare). Selain itu menimbulkan gangguan sekresi akibat toksin didinding usus, sehingga sekresi air dan elektrolit meningkat kemudian menjadi diare. Gangguan motilitas usus yang mengakibatkan hiperperistaltik. Akibat dari diare itu sendiri adalah kehilangan air dan elektrolit (dehidrasi) yang mengakibatkan gangguan keseimbangan asam basa (asidosis metabolik dan hypokalemia), gangguan gizi (intake kurang, output berlebih), hipoglikemia dan gangguan sirkulasi darah (Zein dkk, 2004). Mekanisme terjadinya diare dan termaksut juga peningkatan sekresi atau penurunan absorbsi cairan dan elektrolit dari sel mukosa intestinal dan eksudat yang berasal dari inflamasi mukosa intestinal (Wiffen et al, 2007). Infeksi diare akut diklasifikasikan secara klinis dan patofisiologis menjadi diare noninflamasi dan diare inflamasi. Diare inflamasi disebabkan invasi bakteri dan sitoksin di kolon dengan manifestasi sindrom disentri dengan diare disertai lendir dan darah. Gejala klinis berupa mulas sampai nyeri seperti kolik, mual, muntah, tetenus, serta gejala dan tanda dehidrasi. Pada pemeriksaan tinja rutin makroskopis ditemukan lendir dan atau darah, mikoroskopis didapati sek lukosit polimakronuklear. Diare juga dapat terjadi akibat lebih dari satu mekanisme, yaitu peningkatan sekresi usus dan penurunan absorbsi di usus. Infeksi bakteri menyebabkan inflamasi dan mengeluarkan toksin yang menyebakan terjadinya diare. Pada dasarnya, mekanisme diare akibat kuman enteropatogen meliputi penempelan bakteri pada sel epitel dengan atau tanpa kerusakan mukosa, invasi mukosa, dan produksi enterotoksin atau sitoksin. Satu jenis bakteri dapat menggunakan satu atau lebih mekanisme tersebut untuk mengatasi pertahanan mukosa usus (Amin, 2009).
Berdasarkan patofisiologinya, diare dapat dibagi atas 3 kelompok :

  • Osmotic diarrhoe, yang terjadi karena isi usus menarik air dari mukosa. Hal ini ditemukan malabsorbsi, dan defisiensi laktase.
  • Secretori diarrhoea, pada keadaan ini usus halus, dan usus besar tidak menyerap air dan garam, tetapi mengsekresikan air dan elektrolit. Fungsi yang terbalik ini dapat disebabkan pengaruh toksin bakteri, garam  empedu, prostaglandin, dan lain-lain. Cara terjadinya, melalui rangsangan oleh cAMP (cyclic AMP) pada sel mukosa usus.
  • Exudative diarrhoea, ditemukan pada inflamasi mukosa seperti pada colitis ulcerativa, atau pada tumor yang menimbulkan adanya serum, darah, dan mukus.
Diare akut dapat menyebabkan terjadinya:

  • Kehilangan air dan elektrolit serta gangguan asam basa yang  menyebabkan dehidrasi, asidosis metabolic dan hypokalemia.
  • Gangguan sirkulasi darah dapat berupa renjatan hipovolemik atau pra- renjatan sebagai akibat diare dengan atau tanpa disertai dengan muntah, perfusi jaringan berkurang sehingga hipoksia dan asidosismetabolik bertambah berat, peredaran otak dapat terjadi, kesadaran menurun (sopokorokomatosa) dan bila tidak cepat diobati, dapat menyebabkan kematian.
  • Gangguan gizi yang terjadi akibat keluarnya cairan berlebihan karena diare dan muntah, kadang-kadang orangtua menghentikan pemberian makanan karena takut bertambahnya muntah dan diare pada anak atau bila makanan tetap diberikan tetapi dalam bentuk diencerkan. Hipoglikemia akan lebih sering terjadi pada anak yang sebelumnya telah menderita malnutrisi atau bayi dengan gagal dapat terjadi edema otak yang dapat mengakibatkan kejang dan koma (Suharyono, 1991).

2.4    Manifestasi klinis
Infeksi usus menimbulkan gejala gastrointestinal serta gejala lainnya bila terjadi komplikasi ekstra intestinal termasuk manifestasi neurologik. Gejala gastrointestinal bisa berupa diare, kram perut, dan muntah. Sedangkan manifestasi sistemik bervariasi tergantung pada penyebabnya. Penderita dengan diare cair mengeluarkan tinja yang mengandung sejumlah  ion natrium, klorida, dan bikarbonat. Kehilangan air dan elektrolit ini bertambah bila ada muntah dan kehilangan air juga meningkat bila ada panas. Hal ini dapat menyebabkan dehidrasi, asidosis metabolik, dan hipovolemia.
Dehidrasi merupakan keadaan yang paling berbahaya karena dapat menyebabkan hipovolemia, kolaps kardiovaskuler dan kematian bila tidak diobati dengan tepat. Dehidrasi yang terjadi menurut tonisitas plasma dapat berupa dehidrasi isotonik, dehidrasi hipertonik atau dehidrasi hipotonik. Menurut derajat dehidrasinya bisa tanpa dehidrasi, dehidrasi ringan, dehidrasi sedang atau dehidrasi berat (Juffrie, 2010).

2.4    Pemeriksaan Fisik
Pada pemeriksaan fisik perlu diperiksa: berat badan, suhu tubuh, frekuensi denyut jantung dan pernapasan serta tekanan darah. Selanjutnya perlu dicari tanda-tanda utama dehidrasi: kesadaran, rasa haus, dan turgor kulit abdomen dan tanda-tanda tambahan lainnya: ubun-ubun besar cekung atau tidak, mata: cekung atau tidak, ada atau tidaknya air mata, bibir, mukosa mulut dan lidah kering atau basah (Juffrie, 2010).
Pernapasan yang cepat dan dalam indikasi adanya asidosis metabolik. Bising usus yang lemah atau tidak ada bila terdapat hipokalemia. Pemeriksaan ekstremitas perlu karena perfusi dan capillary refill dapat menentukan derajat dehidrasi yang terjadi (Juffrie, 2010).
Penilaian beratnya atau derajat dehidrasi dapat ditentukan dengan cara: obyektif yaitu dengan membandingkan berat badan sebelum dan selama diare. Subyektif dengan menggunakan criteria WHO, Skor Maurice King, dan lain-lain (Juffrie, 2010).

2.5    Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan laboratorium lengkap pada diare akut umumnya tidak diperlukan, Hanya pada keadaan tertentu mungkin diperlukan, misalnya penyebab dasarnya tidak diketahui atau ada sebab-sebab lain selain diare akut atau pada penderita dengan dehidrasi berat (Juffrie, 2010).

2.6    Penatalaksanaan
Menurut Kemenkes RI (2011), prinsip tatalaksana diare pada balita adalah Lima Langkah Tuntaskan Diare (LINTAS DIARE), yang didukung oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia dengan rekomendasi WHO. Rehidrasi bukan satu- satunya cara untuk mengatasi diare tetapi memperbaiki kondisi usus serta mempercepat penyembuhan/menghentikan diare dan mencegah anak kekurangan gizi akibat diare juga menjadi cara untuk mengobati diare. Adapun program LINTAS DIARE yaitu:

  1. Rehidrasi menggunakan oralit osmolalitas rendah
  2. Zinc diberikan selama 10 hari berturut-turut
  3. Teruskan pemberian ASI dan Makanan
  4. Antibiotik Selektif
  5. Nasihat kepada orang tua/pengasuh

2.6.1    Oralit
Untuk mencegah terjadinya dehidrasi dapat dilakukan mulai dari rumah tangga dengan memberikan oralit osmolaritas rendah, dan bila tidak tersedia berikan cairan rumah tangga seperti air tajin, kuah sayur, air matang. Oralit saat ini yang beredar di pasaran sudah oralit yang baru dengan osmolaritas yang rendah, yang dapat mengurangi rasa mual dan muntah. Oralit merupakan cairan yang terbaik bagi penderita diare untuk mengganti cairan yang hilang. Bila penderita tidak bisa minum harus segera di bawa ke sarana kesehatan untuk mendapat pertolongan cairan melalui infus. Pemberian oralit didasarkan pada derajat dehidrasi (Kemenkes RI, 2011).
a.    Diare tanpa dehidrasi
Umur < 1 tahun : ¼ - ½ gelas setiap kali anak mencret Umur 1 – 4 tahun : ½ - 1 gelas setiap kali anak mencret Umur diatas 5 Tahun : 1 – 1½ gelas setiap kali anak mencret.
b.    Diare dengan dehidrasi ringan sedang
Dosis oralit yang diberikan dalam 3 jam pertama 75 ml/ kg bb dan selanjutnya diteruskan dengan pemberian oralit seperti diare tanpa dehidrasi.
c.    Diare dengan dehidrasi berat
Penderita diare yang tidak dapat minum harus segera dirujuk ke Puskesmas untuk di infus. (Kemenkes RI, 2011)

2.6.2    Zinc
Zinc merupakan salah satu mikronutrien yang penting dalam tubuh. Zinc dapat menghambat enzim Inducible Nitric Oxide Synthase(INOS), dimana ekskresi enzim ini meningkat selama diare dan mengakibatkan hipersekresi epitel usus. Zinc juga berperan dalam epitelisasi dinding usus yang mengalami kerusakan morfologi dan fungsi selama kejadian diare (Kemenkes RI, 2011).
Pemberian Zinc selama diare terbukti mampu mengurangi lama dan tingkat keparahan diare, mengurangi frekuensi buang air besar, mengurangi volume tinja, serta menurunkan kekambuhan kejadian diare pada 3 bulan berikutnya. Berdasarkan bukti ini semua anak diare harus diberi Zinc segera saat anak mengalami diare.
Dosis pemberian Zinc pada balita:
1)    Umur < 6 bulan : ½ tablet (10 mg) per hari selama 10 hari
2)    Umur > 6 bulan : 1 tablet (20 mg) per hari selama 10 hari.
Zinc tetap diberikan selama 10 hari walaupun diare sudah berhenti. Cara pemberian tablet zinc : Larutkan tablet dalam 1 sendok makan air matang atau ASI, sesudah larut berikan pada anak diare (Kemenkes RI, 2011).

2.6.3    Pemberian ASI/makanan
Pemberian makanan selama diare bertujuan untuk memberikan gizi pada penderita terutama pada anak agar tetap kuat dan tumbuh serta mencegah berkurangnya berat badan. Anak yang masih minum ASI harus lebih sering di beri ASI. Anak yang minum susu formula juga diberikan lebih sering dari biasanya. Anak usia 6 bulan atau lebih termasuk bayi yang telah mendapatkan makanan padat harus diberikan makanan yang mudah dicerna dan diberikan sedikit lebih sedikit dan lebih sering. Setelah diare berhenti, pemberian makanan ekstra diteruskan selama 2 minggu untuk membantu pemulihan berat badan (Kemenkes RI, 2011).

2.6.4    Pemberian Antibiotika hanya atas indikasi
Antibiotika tidak boleh digunakan secara rutin karena kecilnya kejadian diare pada balita yang disebabkan oleh bakteri. Antibiotika hanya bermanfaat pada penderita diare dengan darah (sebagian besar karena shigellosis), suspek kolera (Kemenkes RI, 2011).

Obat-obatan anti diare juga tidak boleh diberikan pada anak yang menderita diare karena terbukti tidak bermanfaat. Obat anti muntah tidak dianjurkan kecuali muntah berat. Obat-obatan ini tidak mencegah dehidrasi ataupun meningkatkan status gizi anak, bahkan sebagian besar menimbulkan efek samping yang berbahaya dan bisa berakibat fatal. Obat anti protozoa digunakan bila terbukti diare disebabkan oleh parasit (amuba, giardia) (Kemenkes RI, 2011).
2.6.5    Pemberian Nasihat
Menurut Kemenkes RI (2011), ibu atau pengasuh yang berhubungan erat dengan balita harus diberi nasehat tentang:

  1. Cara memberikan cairan dan obat di rumah
  2. Kapan harus membawa kembali balita ke petugas kesehatan bila :
a.    Diare lebih sering
b.    Muntah berulang
c.    Sangat haus
d.    Makan/minum sedikit
e.    Timbul demam
f.    Tinja berdarah
g.    Tidak membaik dalam 3 hari.

2.7    Pengetahuan
2.7.1    Pengertian pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah seseorang melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. Penginderaan ini terjadi melalui panca indera manusia, yaitu indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting untuk terbentuknya perilaku seseorang (Notoatmodjo, 2003).
2.7.2    Tingkatan pengetahuan
Ada 6 tingkatan pengetahuan yang dicakup dalam domain kognitif, yakni
1.    Tahu (know)
Diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah di pelajari sebelumnya. termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah mengingat kembali (recall) terhadap sesuatu yang spesifik dari keseluruhan bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Kata kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan, mengidentifikasi, menyatakan, dan sebagainya.
2.    Memahami (comprehension)
Diartikan sebagai suatu kemempuan untuk menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang yang telah paham terhadap obyek atau materi harus dapat menjelaskan, menybutkan contoh, menyimpulkan, meramalkan dan sebagainya.
3.    Menerapkan (application)
Diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menggunakan materi yang telah di pelajari pada kondisi yang sebenarnya. Aplikasi disini dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hokum-hukum, rumus, metode, prinsip, dan
sebagainya dalam konteks atau situasi yang nyata.
4.    Analisa (analysis)
Adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau obyek ke dalam komponen–komponen tetapi masih di dalam satu struktur organisasi dan masih ada kaitannya satu sama lainnya. Kemampuan analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata kerja seperti dapat menggambarkan, membedakan, memisahkan, mengelompokkan dan sebagainya.
5.    Sintesa (Synthesis)
Menunjukkan kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian – bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang  baru. Dengan kata lain, sintesis adalah kemampuan untuk menyusun formulasi – formulasi yang ada.
6.    Evaluasi (Evaluation)
Evaluasi ini berkaitan dengan kemempuan untuk melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu obyek atau  materi.  Penilaian–penilaian  ini didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau menggunakan criteria–criteria yang telah ada.

2.8    Penatalaksanaan Diare
Penalaksanaan pasien diare akut dimulai dengan terapi simptomatik, seperti rehidrasi dan penyesuaian diet. Terapi simptomatik dapat diteruskan selama beberapahari sebelum dilakukan evaluasi lanjutan pada pasien tanpa penyakit yang berat, terutama bila tidak dijumpai adanya darah samar dan leukosit pada fesesnya (Eppy, 2009). Penatalaksanaan diare pada anak berbeda dengan orang dewasa. Prinsip tatalaksana diare pada balita adalah dengan rehidrasi tetapi bukan satu-satunya terapi melainkan untuk membantu memperbaiki kondisi usus serta mempercepat penyembuhan/ menghentikan diare dan mencegah anak dari kekurangan gizi akibat diare dan menjadi cara untuk mengobati diare. Penanganan diare akut ditujukan untuk mencegah/ menanggulangi dehidrasi serta gangguan keseimbangan elektrolit dan asam basa, kemungkinan terjadinya intoleransi, mengobati kausa dari diare yang spesifik, mencegah dan menanggulangi gangguan gizi serta mengobati penyakit penyerta. Untuk melaksanakan terapi diare secara komprehensif, efisien dan efektif harus dilakukan secara rasional. Secara umum terapi rasional adalah:
1.    Tepat indikasi
2.    Tepat dosis
3.    Tepat penderita
4.    Tepat obat
5.    Waspada terhadap efek samping.

Prinsip tatalaksana diare di Indonesia telah ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan yaitu Lima Langkah Tuntaskan Diare (Lintas Diare) yaitu: rehidrasi menggunakan oralit osmolaritas rendah, pemberian Zinc selama 10 hari berturut- turut, teruskan pemberian ASI dan makanan, antibiotik selektif, nasihat kepada orangtua/pengasuh (KEMENKES RI, 2011). Penatalaksanaan diare akut pada orang dewasa antara lain meliputi:
2.8.1    Rehidrasi sebagai perioritas utama pengobatan, empat hal yang perlu diperhatikan adalah
a.    Jenis cairan, pada diare akut yang ringan dapat diberikan oralit, cairan Ringer Laktat, bila tidak tersedia dapat diberikan NaCl isotonik ditambah satu ampul Na bikarbonat 7,5% 50 ml
b.    Jumlah cairan, jumlah cairan yang diberikan idealnya sesuai dengan cairan yang dikeluarkan
c.    Jalan masuk, rute pemberian cairan pada oarang dewasa dapat dipilih oral atau i.v
d.    Jadwal pemberian cairan, rehidrasi diharapkan terpenuhi lengakap pada akhir jam ke-3 setelah awal pemberian.
2.8.2    Terapi simptomatik, obat antidiare bersifat simptomatik dan diberikan sangat hati-hati atas pertimbangan yang rasional. Beberapa golongan antidiare: Antimotilitas dan sekresi usus, turunan opiat, Difenoksilat, Loperamid, Kodein HCl, Antiemetik: Metoklopramid, Domperidon.
2.8.3    Terapi definitif, edukasi yang jelas sangat penting dalam upaya pencegahan, higienitas, sanitasi lingkungan (Mansjoer dkk, 2009).





BAB III
PENUTUP

3.1    Kesimpulan
    Sekitar80% kematian karena diare terjadi pada anak dibawah usia 2 tahun. Diare merupakan salah satu penyebab kematian kedua terbesar pada balita, nomor 3 bagi bayi, serta nomor 5 bagi semua umur.
Diare adalah penyakit yang ditandai dengan bertambahnya frekuensi berak lebih dari biasanya (3 atau lebih per hari) yang disertai perubahan bentuk dan konsistensi tinja dari penderita.

3.2    Saran
    Perlu diadakannya konseling kepada ibu balita mengenai masalah asupan gizi pada balita yang mengalami diare sehingga asupan gizi dapat mencukupi sekalipun balita tersebut sedang menderita diare.





DAFTAR PUSTAKA

Aldy,  O.S.,  Lubis,  B.M.,  Sianturi,  P.,  Azlin,  E.,  Tjipta,  G.D.  2009.  Dampak Proteksi  Air  Susu  Ibu  Terhadap  Infeksi.  Sari  Pediatri  Vol.11,  No.3. Dalam  : http://saripediatri.idai.or.id/pdfile/11-3-4.pdfDiakses  tanggal 26 Maret 2020.
Amin,  H.  2009. Aplikasi  Asuhan  Keperawatan  Berdasarkan  Diagnosa  Medis dan Nanda Nic-Noc Edisi Revisi Jilid 3.Jogakarta: Mediaction Publishing.
Departemen Kesehatan RI. (2009). Pedoman Pelaksanaan Program Rumah Sakit Sayang Ibu dan Bayi (RSSIB). Jakarta: Depkes RI.
Depkes   RI.   2011.   Target   Tujuan   Pembangunan   MDGs.   Direktorat   Jendral Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta.
Djamhuri,A.,1994, Synopsis   Farmakologi   dengan   Terapan   Khusus   di   Klinik   dan Keperawatan, Edisi 1, 76, Hipokkrates, Jakarta
Eppy  (2009).  Diare  akut.  Medicinus  Scientific  Journal  of  Pharmaceutical Development and Medical Application, 22(3): 91.
Hidayat, A. A. A. .2006. Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia: Aplikasi Konsep dan Proses Keperawatan. Jakarta. Salemba Medika.
Juffrie.2010.Gastroenterologi-hepatologi, jilid 1. Jakarta: Badan penerbit IDAI
Mansjoer, arif.,2009. Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 2.  Edisi ke 3. Jakarta :  FK UI press.pp78-88.
Notoatmodjo, Soekidjo, 2003,  Pengembangan Sumber Daya Manusia. Jakarta:PT. Rineka Cipta.
Permatasari  N. 2012. Perbedaan Perilaku Cuci Tangan Pakai Sabun pada Siswa Kelas  III  dengan  Metode  Teams  Games  Tournament  (TGT)  di  SDN Antogoro  01  Kabuparen  Jember.[Skripsi  Ilmiah].  Jember:  Program  Studi Ilmu Keperawatan Universitas Jember.
Riekesdas. 2010. Laporan Riset Kesehatan Dasar. Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Sodikin.  2011. Asuhan  keperawatan  anak:  Gangguan  Sistem  Gastrointestinal  dan Hepatobilier. Jakarta: Salemba Medika.
Stein,  S.J.  2001. Ledakan  EQ;  15  Prinsip  Dasar  kecerdasan  Emosional  Meraih Sukses.Cetakan I. Bandung: Mizan Media Utama.
SubagyoB, Santoso NB.Diareakut.In: JuffrieM SS, Oswari H, AriefS, RosalinaI,  Mulyani  NS,  , ed. 2010. Buku Ajar Gartroenterologi  Hepatologi. Jakarta: Badan PenerbitIDAI; 2010:87-118.
Suharyono.1991. Diare  Akut  Klinik  dan  Laboratorik,  hal.  1-23,  Rineka  Cipta, Jakarta.
WHO. Diarrhoeal disease [Internet]. 2010. Available from: http://www.who.int/topics/diarrhoea/en/
Wiffen,  P.,  Mitchell,  M.,  dan  Snelling,  M.,  2007,  Oxford  Handbook  of  Clinical  Pharmacy, Lange Medical Book, New York, 97.
Zein,  U.  dkk.  2004.  Diare  Akut  Disebabkan  Bakteri. e-USU Repository, 1-15. Diakses 26 Maret 2020, from http://library.usu.ac.id/download/fk/penydalam-umar5.pdf

Anatomi Pencernaan, Diare

COMMENTS

Nama

Berita Kesehatan,3,Bisnis,8,CARA,12,Chord Lagu,2,Hidup Sehat,21,Ibu Hamil,4,Informasi,22,Jualan,5,Kesehatan,23,Konten Kreator,4,Konten Seru,1,Makalah,2,Motivasi,8,Pemula YouTube,1,Pendapat,11,Penyakit,3,Teknik Game,8,Tutorial Blogging,11,
ltr
item
OTAKUMIS: Makalah Diare
Makalah Diare
Makalah Diare, Diare Akut, Diare Kronis. Pendahuluan, Pembahasan, Penutup, Daftar Pustaka.
https://1.bp.blogspot.com/-2RB8_logU9E/Xn7XvDv0LXI/AAAAAAAAA-I/Zvt2EWuF4uMlovtWKqTNp5mpUn2tQPQAwCLcBGAsYHQ/s320/Makalah-Diare.png
https://1.bp.blogspot.com/-2RB8_logU9E/Xn7XvDv0LXI/AAAAAAAAA-I/Zvt2EWuF4uMlovtWKqTNp5mpUn2tQPQAwCLcBGAsYHQ/s72-c/Makalah-Diare.png
OTAKUMIS
https://www.otakumis.com/2020/03/makalah-diare.html
https://www.otakumis.com/
https://www.otakumis.com/
https://www.otakumis.com/2020/03/makalah-diare.html
true
1678029663612757951
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy